Sejarah Bahasa Inggris

Sejarah Singkat Bahasa Inggris


Bahasa Inggris adalah anggota keluarga bahasa Indo-Eropa. Keluarga luas ini mencakup sebagian besar bahasa Eropa yang diucapkan hari ini. Keluarga Indo-Eropa mencakup beberapa cabang utama: bahasa Latin dan bahasa Roman modern (bahasa Prancis dan lain-lain), bahasa Jerman (bahasa Inggris, Jerman, Swedia dll), bahasa Indo-Iran (bahasa Hindi, Urdu, Sanskerta dll.), bahasa Slavia (Rusia, Polandia, Ceko dll), bahasa Baltik Latvia dan Lithuania, bahasa Celtic (Welsh, Irish Gaelic dll.), Yunani.
Pengaruh bahasa Indo-Eropa asli dapat dilihat saat ini, meski tidak ada catatan tertulis tentang keberadaannya. Kata untuk ayah, misalnya, adalah vater dalam bahasa Jerman, pater dalam bahasa Latin, dan pitr dalam bahasa Sanskerta. Kata-kata ini semua serumpun, kata-kata serupa dalam bahasa yang berbeda yang memiliki akar yang sama.
Dari cabang-cabang keluarga Indo-Eropa ini, dua, sejauh studi perkembangan bahasa Inggris sangat penting, bahasa Jermanik dan Romance (disebut bahwa karena bahasa-bahasa Roman berasal dari bahasa Latin, bahasa kuno Roma). Bahasa Inggris adalah anggota kelompok bahasa Jerman. Dipercaya bahwa kelompok ini berawal dari bahasa yang sama di wilayah Elbe sekitar 3.000 tahun yang lalu. Pada abad kedua SM, bahasa Jermanik Umum ini terbelah menjadi tiga sub kelompok yang berbeda:

1. Germanika Timur diucapkan oleh orang-orang yang bermigrasi kembali ke Eropa tenggara. Tidak ada bahasa Jermanik Timur yang diucapkan hari ini, dan bahasa Jermanik Jerman yang hanya tertulis yang bertahan adalah Gothic. 

2. Jerman Utara berevolusi menjadi bahasa Skandinavia modern dari bahasa Swedia, Denmark, Norwegia, dan Islandia (tapi bukan bahasa Finlandia, yang berhubungan dengan bahasa Hungaria dan Estonia dan bukan bahasa Indo-Eropa).

3. Jerman Barat adalah nenek moyang orang Jerman modern, Belanda, Flemish, Frisian, dan Inggris.
 

Amerika Inggris dan varietas lainnyaAwal yang signifikan sekitar tahun 1600 AD adalah kolonisasi Inggris di Amerika Utara dan penciptaan bahasa Inggris Amerika berikutnya. Beberapa pengucapan dan penggunaan "membeku" saat mereka sampai di pantai Amerika. Dalam beberapa hal, beberapa varietas bahasa Inggris Amerika lebih dekat dengan Bahasa Inggris Shakespeare daripada bahasa Inggris Standar modern ('Bahasa Inggris Inggris' atau yang sering salah disebut 'Inggris Inggris'). Beberapa "Amerikanisme" sebenarnya adalah ungkapan bahasa Inggris Inggris yang dipertahankan di koloni sementara hilang di rumah (mis., Jatuh sebagai sinonim untuk musim gugur, sampah sampah, dan pinjaman sebagai kata kerja dan bukan meminjamkan).
Dialek Amerika juga berfungsi sebagai jalur pengantar untuk banyak kata asli Amerika ke dalam bahasa Inggris. Paling sering, ini adalah nama tempat seperti Mississippi, Roanoke, dan Iowa. Nama India yang terdengar seperti Idaho kadang-kadang diciptakan yang tidak memiliki akar asli Amerika. Tapi, nama untuk hal lain selain tempat juga biasa terjadi. Raccoon, tomat, kano, barbekyu, sabana, dan hickory memiliki akar asli Amerika, meskipun dalam banyak kasus, kata-kata asli India hancur hampir di luar dugaan.
Bahasa Spanyol juga sangat berpengaruh pada bahasa Inggris Amerika. Mustang, ngarai, peternakan, penyerbuan, dan main hakim sendiri adalah contoh kata-kata Spanyol yang masuk ke bahasa Inggris melalui penyelesaian Amerika Barat.
Sejumlah kata yang lebih sedikit telah masuk bahasa Inggris Amerika dari bahasa Prancis dan Afrika Barat.
Demikian juga dialek bahasa Inggris telah berkembang di banyak bekas koloni Kerajaan Inggris. Ada bentuk bahasa Inggris yang berbeda yang digunakan di Australia, Selandia Baru, Afrika Selatan, India dan banyak belahan dunia lainnya.

Bahasa inggris global

Bahasa Inggris sekarang telah mencapai status global. Kapan pun kami menyalakan berita untuk mengetahui apa yang terjadi di Asia Timur, atau Balkan, atau Afrika, atau Amerika Selatan, atau hampir di mana saja, orang-orang lokal diwawancarai dan menceritakannya dalam bahasa Inggris. Untuk mengilustrasikan poin ketika Paus Yohanes Paulus II tiba di Timur Tengah baru-baru ini untuk menelusuri kembali jejak Kristus dan berbicara kepada orang-orang Kristen, Muslim dan Yahudi, paus tersebut tidak berbicara bahasa Latin, bukan bahasa Arab, bukan bahasa Italia, bukan bahasa Ibrani, bukan bahasa aslinya Polandia. Dia berbicara dalam bahasa Inggris.
Memang, jika seseorang melihat beberapa fakta tentang jangkauan bahasa Inggris yang menakjubkan, banyak orang akan terkejut. Bahasa Inggris digunakan di lebih dari 90 negara sebagai bahasa resmi atau semi-resmi. Bahasa Inggris adalah bahasa kerja kelompok perdagangan Asia ASEAN. Ini adalah bahasa kerja de facto dari 98 persen ahli fisika dan kimia penelitian internasional. Ini adalah bahasa resmi Bank Sentral Eropa, meskipun banknya berada di Frankfurt dan Inggris maupun negara berpenduduk paling banyak berbahasa Inggris lainnya adalah anggota Uni Moneter Eropa. Ini adalah bahasa di mana orang tua dan orang tua India di Afrika Selatan sangat berharap anak-anak mereka dididik. Dipercaya bahwa lebih dari satu miliar orang di seluruh dunia saat ini belajar bahasa Inggris.
Salah satu aspek yang lebih luar biasa dari penyebaran bahasa Inggris di seluruh dunia adalah sejauh mana orang Eropa mengadopsinya sebagai lingua franca internal mereka. Bahasa Inggris menyebar dari Eropa utara ke selatan dan sekarang tertanam kuat sebagai bahasa kedua di negara-negara seperti Swedia, Norwegia, Belanda dan Denmark. Meskipun bukan bahasa resmi di salah satu negara ini jika seseorang mengunjungi salah satu dari mereka, tampaknya hampir semua orang di sana dapat berkomunikasi dengan mudah dalam bahasa Inggris. Memang, jika seseorang beralih ke televisi di Belanda, orang akan menemukan banyak saluran dalam bahasa Inggris (walaupun subtitle), seperti bahasa Belanda.
Sebagai bagian dari Tahun Bahasa Eropa, sebuah survei khusus tentang sikap Eropa terhadap dan penggunaan bahasa mereka baru saja dipublikasikan. Laporan tersebut mengkonfirmasikan bahwa pada awal tahun 2001 bahasa Inggris adalah bahasa asing atau kedua yang paling banyak dikenal, dengan 43% orang Eropa mengklaim bahwa mereka membacanya di samping bahasa ibu mereka. Swedia sekarang memimpin meja liga penutur bahasa Inggris, dengan lebih dari 89% populasi mengatakan bahwa mereka dapat berbicara bahasa dengan baik atau sangat baik. Namun, sebaliknya, hanya 36% warga negara Spanyol dan Portugis berbahasa Inggris. Terlebih lagi, bahasa Inggris adalah bahasa yang paling berguna untuk diketahui, dengan lebih dari 77% orang Eropa yang tidak berbahasa Inggris sebagai bahasa pertama mereka, menilai hal itu berguna. Perancis memiliki nilai 38%, Jerman 23% dan Spanyol 6%

 
Bahasa Inggris tidak diragukan lagi menjadi bahasa global.
 
 

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Tentang Amerika

Rute Menuju Kampung Inggris Pare Kediri